Benkek

Marhaban ya Ramadhan..

Ndak terasa ya sudah Ramadhan lagi..

Mumpung masih sempat neh, aku mau ngucapin buat semua yang sempet mampir ke blog ini, maupun temen2 ku yang mungkin ga sempet baca :D
"met puasa ramadhan. mohon maaf atas semua kesalahan, semoga amal ibadah kita diterima di sisiNya, amien"

eniwei, sebulan sudah aku tinggal di kampung... hehe, ga terasa juga ya..

o ya, ramadhan kali ini beda banget sama ramadhan yang dulu2, setidaknya 5 ramadhan terakhir.

ramadhan kali ini lebih banyak waktu buat sholat jamaah baik di masjid maupun di rumah sama keluarga, dan tentunya sholat tarawih, dan sedikit tadarusan,walaupun ga terlalu lancar sih.. dan juga beberapa kali yasinan di rumah tetangga tiap malem jumat..

kalo aku masih di malang mungkin ga bakal sempat deh, soalnya kalah sama godaan yang namanya game sama internet :D.(belajar dr pengalaman2 tahun sebelumnya :D:D:D)

pagi abis subuh juga rutin lari jalan menanjak-- yang kalau lari 1 kilo dengan kecepatan 1/2 dr kecepatan kl lari di lapangan brawijaya, rasanya kaki sudah ga kuat gerak..

80% jalan di kampungku adalah tanjakan yang tingkat kemiringannya antara 40-60 derajat... bahkan ada jalan yang seringkali bikin truk2 pada mundur, bahkan terbalik sama sekali...

seram ya.. :D

Operasi cabut gigi yang menyeramkan, hiii..

Hari ini aku akhirnya jadi cabut gigi, setelah sekian lama aku niatin tapi ga kesampaian juga.

Dateng ke perpus dulu sebelum ke rumah sakit, aku sempatin pinjem novel berjudul "Monte Cristo". Maunya dibaca sambil tunggu antrian.

Setelah menunggu sekitar satu jam, sekitar jam 9.30, baru lah Poli Gigi RSUD Kebumen buka (sebelumnya dah buka tp ga ada orangnya). Aku nomor 2 giliran dipanggil.

Setelah masuk, gigiku diperiksa, setelah sebelumnya di rontgen dan aku diberi obat untuk diminum sebelum ekstraksi. Kemudian gusiku disuntik bius.

Dari sini aku sudah mulai merasa ga enak, karena secara ga sengaja jarum suntiknya mengenai bibirku dan berdarah...


Setelah selesai disuntik, akupun disuruh keluar dulu menunggu obat biusnya bereaksi. Kemudian sekitar 10 menit kemudian aku kembali dipanggil.

Akupun kemudian duduk di meja (ato kursi ya) operasi.

Rupanya dokter gigi yang menangangi gigiku agak kesulitan mencabut gigi gerahamku, karena gigiku emang sudah keropos, selain itu sebagian tertutup gusi.

Sampai2, gigiku dipalu dengan tujuan memisahkan gigi dari tulang, seram deh pokoknya. Tok TOk TOk! Nyut Nyut2 di kepala.... Trus ditekan2 kyk apa aja, pokoknya kasar kyk mau ambil apa gitu...

Setelah agak lama, tetep aja ga bisa d cabut. Kemudian Dokternya (waktu itu wanita, ga tau namanya) menelpon seorang dokter lagi yang mungkin seniornya, namanya Pak Bambang..

Sembari nunggu Pak Bambang, dokternya berhasil mencabut gigiku, tapi masih tertinggal 3 akarnya.

Kemudian aku disuruh menunggu Pak Bambang dateng, sekitar 15 menitan.


Setelah dokternya dateng, lagi2 aku diperlakukan seperti tadi (kyknya emang susah banget cabutnya).

Setelah sekitar 10 menitan, akhirnya semua akar gigiku tercabut... Syukur Alhamdulillah.

Kemudian aku diberi nota untuk dibayar di bagian farmasi, total biaya cabut Rp. 34.500 (jauh lebih murah dr pada di RSI Aisyiah Malang yang sekitar 150, tp kalo layanan pasti beda jauh), sama obatnya seharga 18 ribu. Jadi total Rp.52.500.

Proses ekstraksi gigi tadi berlangsung satu jam lebih... dan yang pasti membuat aku berpikir 100 kali untuk mencabut gigiku lagi...

Seram boooo, takutt...

Apalagi dokternya bilang, mungkin sementara bakal kesulitan membuka mulut, abis dipalu2 kyk batu gitu tulang rahangnya...

Dan pas aku bayar parkir, tukang parkirnya tau kl aku abis cabut gigi, dan dia bilang, dulu dia 3 bulan baru sembuh total...

OMG! Semoga ga selama itu...

Update :
eh ternyata sampe sore darah ga berenti keluar. akhirnya aku paksa telen aja darahnya dr pada capek meludah2 terus (ga ada kapas cadangan sih). pake dibantu teh manis, darah yang amis pun lancar masuk tenggorokan.. hiiiyy

sore nya jam 5 ada "asal usul" di Trans7 yang bahas gigi. kebetulan sekali... dan adekku yang kebetulan masih kecil aku ajak nonton, biar dia lebih rajin rawat gigi, biar giginya sehat ga kyk kakaknya.. :)

o ya, novel Monte Cristo nya mayan juga, 2 hari abis. padahal biasanya buku yang tebelnya ga ada 1/5 nya baru selesai setelah 2 mingguan.. abisnya ga ada kerjaan sih..